Home Breaking News Kontribusi Penerimaan Pajak Sektor Perikanan Hanya 0,01 Persen

Kontribusi Penerimaan Pajak Sektor Perikanan Hanya 0,01 Persen

217
Gedung KKP, (Foto: istimewa)

JAKARTA, CITRAINDONESIA.COM- Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan bahwa kontribusi penerimaan pajak dari sektor perikanan hanya menyumbang 0,01 persen (%) dari Gross Domestik Produk (GDP).

“Kita semua wajib tersinggung, karena Republik Indonesia di seluruh dunia selalu memperkenalkan “we are an archipelago country”. Laut kita lebih luas dari daratan, tapi kontribusi dari laut hanya 0,01%. Something is really wrong!,” tegasnya, seperti diberitakan di laman Kemenkeu, Rabu (15/3/2017).

Dalam Dialog Optimalisasi Peran Sektor Perikanan Tangkap dalam Pembangunan Nasional di Ballroom Gedung Mina Bahari III, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) pada hari Selasa (14/03), Sri mengatakan, agrikultur, peternakan dan perikanan pada tahun 2016 memberi kontribusi ekonomi sebesar 15% dari GDP, namun perikanan hanya 0,01%.

Menkeu merasa tertantang dengan sedikitnya Wajib Pajak (WP) yang tidak ikut Tax Amnesty. Dari 12,6 juta WP yang menyampaikan Surat Pemberitahuan Tahunan (SPT), sampai saat ini hanya 727.363 yang ikut Tax Amnesty, atau sekitar 5,8%.

“Mereka tidak merasa tergerak untuk ikut Tax Amnesty, kami merasa ditantang, bahwa (kita) sudah memberikan rate yang begitu generous, waktu yang cukup panjang, sampai 9 bulan, namun sampai hari ini, kurang dua minggu, partisipasinya masih 727.363,” ungkapnya.

Total penerimaan negara dari tebusan Tax Amnesty sampai hari ini (14/3/2017) sebanyak Rp114 triliun. Dibandingkan dengan negara-negara yang menyelenggarakan Tax Amnesty, Indonesia berada pada peringkat tertinggi dalam penerimaan uang tebusan, yaitu 0,88% dari GDP.

Pada tahun 2015, tingkat kepatuhan pelaporan SPT Tahunan Pengusaha Perikanan Tangkap belum maksimal. Terdapat 1.454 WP yang tidak lapor SPT, sedangkan yang melapor sebanyak 2.217. Hasil tebusan Tax Amnesty yang berasal dari 1.697 WP Pengusaha Perikanan Tangkap sebanyak Rp373,5 miliar.

“Kalau sekarang sudah diberikan oleh Ibu Susi, lautan Indonesia untuk Anda usahakan, sedikitlah bayar pajak untuk republik kita. It’s all about the country,” pungkasnya. (pemi)

Komentar

Komentar