Home Breaking News Inggris Bantah Sadap Telepon Donald Trump

Inggris Bantah Sadap Telepon Donald Trump

109
Presiden Donald Trump.

JAKARTA, CITRAINDONESIA.COM- Badan intelijen Inggris, GCHQ, resmi membantah tuduhan penyadapan Donald Trump sewaktu kampanye pemilihan presiden Amerika Serikat.

Bantahan itu dikemukakan GCHQ setelah Sekretaris Pers Gedung Putih, Sean Spicer, merujuk klaim mantan hakim Andrew Napolitano, dikutip televisi Fox News awal pekan ini.

Tuduhan itu “tidak masuk akal, sangat mengada-ada, dan seharusnya diabaikan,” sebut GCHQ.

“Tudingan baru-baru ini yang dikemukakan komentator media Hakim Andrew Napolitano tentang GCHQ diminta melakukan ‘penyadapan2 terhadap sosok yang saat itu merupakan presiden terpilih bohong belaka,” tambah GCHQ.

Sebagaimana diklaim Napolitano, yang lalu dirujuk Spicer, terdapat “tiga sumber intelijen yang menginformasikan Fox News bahwa Presiden Obama bertindak di luar rantai komando.

Dia tidak menggunakan NSA, dia tidak menggunakan CIA, dia tidak menggunakan FBI, dan dia tidak menggunakan Departemen Kehakiman, dia menggunakan GCHQ.”

Sebelumnya, Presiden Trump juga menuding Trump Tower diawasi oleh pemerintah AS sebelum atau setelah pemilihan atas perintah Barack Obama.

Namun, sebuah komite di Senat AS yang menangani urusan intelijen, menyatakan “tiada indikasi” Trump Tower diawasi pemerintah AS.

Bahkan, ketua Komite Intelijen di Senat AS, Richard Burr, menepis secara langsung klaim Trump bahwa telepon-teleponnya disadap.

Meski demikian, Sekretaris Pers Gedung Putih, Sean Spicer, menegaskan Trump tetap bertahan pada klaimnya. (bbc/ling)

Komentar

Komentar