Home Breaking News Enam Stretegi Kementan Regenerasi Petani

Enam Stretegi Kementan Regenerasi Petani

133
Kepala BKP Kementan DR Agung, saat berorasi di hadapan civitas akademik Universitas Andalas Kota Padang.

JAKARTA, CITRAINDONESIA.COM- Sumber Daya Manusia (SDM) memiliki peran penting dalam mengoptimalkan program pembangunan di sektor pertanian agar mampu menyusun perencanaan yang baik, efektif dan efisien. Maka petani kita perlu diregenerasi sehingga mampu menyiapkan lumbung pangan dunia..

“Faktor kekuatan Sumber Daya Manusia atau ketenagakerjaan sangat penting dalam menggerakkan roda pembangunan nasional Indonesia,” tegas Agung Hendriadi, Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian dalam orasi ilmiah mewakili Menteri Pertanian pada Dies Natalis ke 63 Fakultas Pertanian Universitas Andalas, Senin (27-11/2017).

Sekedar tahu, BPS merilis angkatan tenaga kerja menurut umur dari tahun 2008 s/d 2017 mengalami peningkatan. Tahun 2017, angkatan kerja usia 30-44 tahun mendominasi dengan jumlah 45,8 juta jiwa, disusul usia 45-59 tahun sejumlah 33,3 juta jiwa.

Di sisi lain, penyerapan tenaga kerja pertanian cenderung menurun tajam dan jumlahnya cukup signifikan yaitu 33,51%, disusul perdagangan (22,54%), jasa (16,54%), dan sektor industri (13,12%).

Di hadapan civitas akademika dan undangan lainnya, Agung memaparkan bahwa, generasi muda saat ini lebih tertarik ke sektor industri dan jasa karena beberapa faktor.

Pertama, Penghasilan tenaga kerja di sektor pertanian lebih rendah dibandingkan dengan sektor industri dan jasa; Kedua, lebih menjanjikan jenjang karir yang lebih pasti; Ketiga, Petani tidak ingin generasi penerusnya menjadi petani; Keempat, banyaknya konversi lahan yang menunjukkan usaha pertanian tidak ekonomis; Kelima, tidak memiliki pengetahuan dan keterampilan dalam menjalankan agribisnis, termasuk dari sisi kemampuan manajerial.

“Untuk mengatasi kurangnya minat generasi muda terjun di sektor pertanian, Kementerian Pertanian memiliki 6 strategi agar terjadi regenerasi petani,” jelas Agung.

Pertama, transformasi pendidikan tinggi vokasi pertanian. Enam STPP (Sekolah Tinggi Penyuluhan Pertanian) yang semula program studinya hanya penyuluhan (pertanian, perkebunan, dan peternakan), ditambah harus berorientasi agribisnis hortikultura, agribisnis perkebunan, mekanisasi pertanian.

“Dengan demikian, ke depan akan bertambah generasi muda yang disiapkan untuk menjadi petani sekaligus pelaku usaha pertanian,” tegas Agung.

Kedua, inisiasi program penumbuhan wirausahawan muda pertanian bekerjasama dengan 16 Perguruan Tinggi Negeri (PTN). Ketiga, pelibatan mahasiswa/alumni/pemuda tani untuk mengintensifkan pendampingan/pengawalan program Kementerian Pertanian. Keempat penumbuhan kelompok usaha bersama (KUB) yang difokuskan bidang pertanian bagi pemuda tani. Kelima, pelatihan dan magang bagi pemuda tani dalam bidang pertanian. Keenam, optimalisasi penyuluh untuk mendorong dan menumbuhkembangkan pemuda tani.

Menurut Agung, perguruan tinggi pertanian Indonesia telah berperan dalam pengembangan sumberdaya manusia dan memberikan sumbangan nyata mendukung perkembangan pertanian dan perkembangan masyarakat Indonesia pada umumnya.

Dalam konteks ini, Agung mengatakan bahwa, Perguruan Tinggi dalam pembangunan pertanian dan perdesaan memiliki peran krusial dalam menghasilkan lulusan yang memiliki ilmu pengetahuan dan teknologi tepat guna untuk memperbaiki kualitas hidup masyarakat.

“Untuk dapat menjalankan peran tersebut, Perguruan Tinggi harus memiliki daya respon yang tinggi terhadap kebutuhan masyarakat, sehingga dapat memecahkan masalah-masalah kuantitatif maupun kualitatif,” kata Agung yang mendorong agar PTN mendirikan Program Studi Diversifikasi Pangan dan gizi untuk akselerasi program diversifikasi pangan.

“Dalam hal ini, Perguruan Tinggi dituntut mampu menghasilkan lulusan yang memiliki kemampuan baik technical, soft skills, maupun emotional dan spiritual skills, sehingga mampu menghadapi tantangan zaman yang senantiasa berubah,” tambah Agung. (dewi)

image_pdfimage_print

Komentar

Komentar