Home KESRA kesehatan Almerina : ‘Tangan Saya Kembali Lagi’

Almerina : ‘Tangan Saya Kembali Lagi’

1310
Ny Almeria tampak bahagia dengan tangan palsunya - foto xos news

ROMA, CITRAINDONESIA.COM- Para ilmuwan di Roma telah meluncurkan tangan bionik pertama dengan sentuhan yang bisa dikenakan di luar laboratorium.

‘Ini hampir seperti tangan saya yang dulu’, ujar Almerina Mascarello, ibu paroh baya yang kehilangan tangan kirinya dalam sebuah kecelakaan seperempat abad yang lalu.

Menurut bbc, pada tahun 2014 tim internasional yang sama menghasilkan tangan bionik pertama di dunia. Tapi peralatan sensorik dan komputer terhubung terlalu besar untuk meninggalkan laboratorium.

Kini teknologinya cukup kecil agar pas di ransel, membuatnya jadi portable. Uji tangan bionik 3D dicetak dimulai di Bristol. Tangan Bionik ‘melihat dan meraih’ benda secara otomatis.

Tangan palsu

Tim pengembang termasuk insinyur, ilmuwan syaraf, ahli bedah, elektronika dan robotika dari Italia, Swiss dan Jerman.

Bagaimana itu bekerja?

Tangan palsu memiliki sensor yang mendeteksi informasi tentang apakah benda itu lembut atau keras. Pesan-pesan ini terkait dengan komputer di ransel yang mengubah sinyal ini menjadi bahasa yang akan dimengerti oleh otak.

Informasi tersebut disampaikan ke otak Almerina melalui elektroda kecil yang ditanamkan pada saraf di lengan atas. Saat dites, Almerina yang matanya tertutup – bisa mengetahui apakah objek yang dipungutnya keras atau lembut.

Dia (si tangan palsu) mengatakan kepada saya: ‘Perasaan itu spontan seolah-olah itu adalah tangan sejati Anda. Anda akhirnya dapat melakukan hal-hal yang sebelumnya sulit, seperti berpakaian, memakai sepatu – hal-hal biasa tapi penting – Anda merasa lengkap’, bebrnya.

Ini merupakan kemajuan lain dalam neuroprostetis, antarmuka antara mesin dan tubuh manusia.

Profesor Silvestro Micera, seorang neuroengineer di EPFL di Lausanne dan Sant’Anna School of Advanced Studies di Pisa mengatakan kepada saya : ‘Kami semakin banyak ke arah film fiksi ilmiah seperti tangan bionik Luke Skywalker di Star Wars – yang sepenuhnya terkendali, Prostesis sepenuhnya natural, sensoris, identik dengan tangan manusia’.

Prostesis robot lebih baik daripada tangan manusia yang masih jauh, tapi tim yakin pada akhirnya bisa menjadi kenyataan.

Prof Paolo Rossini, seorang ahli saraf di Rumah Sakit Universitas Agostino Gemelli, Roma mengatakan: ‘Begitu Anda bisa mengendalikan prostesis robot dengan otak Anda, Anda bisa memikirkan untuk menciptakan gerakan yang lebih kompleks daripada tangan dengan lima jari’.

Para periset memberi penghormatan kepada Almerina dan orang-orang yang diamputasi lainnya yang bergabung dalam proyek tersebut. Almerina mampu menjaga tangan bionik selama enam bulan, tapi sekarang telah dihapus, karena masih merupakan prototipe.

Tim ilmuwan mengatakan bahwa mereka berharap untuk membuat teknologi lebih sedikit lagi sehingga sebuah tangan bionik sensorik dapat dikomersialkan.

Almerina mengatakan bahwa ketika tangan bionik disempurnakan, dia akan menyukainya selamanya. (oca)

image_pdfimage_print

Komentar

Komentar